Sekedar Penggalan Percakapan

Beuh… selalu terjadi seperti itu

Setelah kemaren aku cuekin, aku lempar-lempar sesuka hati, aku ekspresikan perasaanku, akhirnya kamu berucap juga mas..

———————————

Bu, rasanya nggak enak sekali..

Mohon maaf, saya nggak bisa memenuhi ekspektasi ibu ke saya…

Saya merasa lebih baik jadi diri sendiri, daripada merubah diri berdasarkan kerangka orang laen.

————————–

Heugh.. sabodo amat siaaah…

————————–

Saya juga nggak ingin, ibu merasa seperti siapa yang ibu pernah cerita.. setelah bertahun-tahun ibu beri nasehat dan tidak mau berubah, akhirnya ibu menjadi tawar rasa, menjadi nggak peduli dengan teman ibu tersebut…

[Oooh, jadi elo nggak mau kalo gue men-set pikiran gue menjadi nggak peduli? Lha sekarang, gue peduli seperti ini aja rasanya menyiksa banget… sementara elo tetep juga nggak mau berubah…!!]

Saya takut jika itu terjadi, tentu rasanya nggak enak sekali bu.

Saya nggak minta ibu untuk paham, saya nggak minta ibu untuk nerima, saya hanya mengharapkan semoga ibu bisa merasakan apa yang saya rasakan sekarang. Saya belum bisa seperti yang ibu harapkan. Bukan soal belajar bu.. ibu tau lah maksud saya..

——————————

Ya mas, saya terima, saya paham, maafkan kata-kata kemaren, itu cara saya mengendalikan kekecewaan saya…

——————————-

Bu, saya berusaha jujur, saya bisa aja bohong, dengan ngarang-ngarang cerita, tapi kenyataannya  memang demikian bu. Saya bisa ngomong ngarang ini itu, tapi saya berucap sebenarnya, saya memang minta tolong Uda untuk ngambilin tempat minum yang ketinggalan. Saya tau, ucapan saya memicu kekecewaan ibu…

——————————–

Nah elo tau geuning…!!

Elo tau kan, betapa jengkelnya guwe pas elo buru-buru ngacir dari depan muka guwe kemaren, dengan alesan “mau ketemu temen bu..!!” Padahal.. ternyata bertemu si Uda? Preeettt…

——————————–

Tapi saya memang begini bu… saya entah lah bu.. saya memang belum bisa beranjak dari kondisi ini. Saya tau perasaan ibu, dipicu oleh rasa care yang sangat besar terhadap saya. Saya tau, ibu pantas marah dan berfikir kenapa saya selalu terjerumus di lubang yang sama….

———————————

Bu, saya pernah ya… merasa seperti ini, kemaren-kemaren itu, saya hanya lewaat aja depan kosannya si Uda, cuma mau ngeliat, oooh kaca jendelanya terang.. berarti orangnya ada… aneh ya bu saya?

——————————–

Ya enggak lah mas, wajar, namanya juga orang tergila-gila…!

——————————–

Woooy banguun woooy.. itu tergila-gila yang tidak wajar..!! Tapi mulutku terkunci rapat.

——————————–

Bu, saya itu menghabiskan waktu berjam-jam ngobrol sama si Uda, entahlah bu.. kalo ngobrol sama uda itu rasanya nggak habis-habisnya pembicaraan. Tapi kadang-kadang uda juga serius bu.. pernah sekali waktu, si Uda serius banget, sampe pas ampir mau saya sentuh bahunya, dia membentak….

———————————

Yaiiiks.. jam berapakah itu terjadi? [Cuma bertanya dalam hati, tak sanggup dilontarkan!]

Aku berharap, dalam hati yang paling dalam, sebesar apapun kegandrunganmu terhadap si Uda, jangan sampai menjadi faktor pendorong untuk tindakah lebih lanjut… Tolonglah ya Allah….

Jangan sampe terjadi seperti episode sebelumnya, bersama Kickers…

———————————

Mas, boleh nanya? Tapi kamu boleh nggak jawab kalo nggak mau..  Ketika sama kickers.. siapakah yang memulai menawarkan kontak fisik?

Dia bu..

Dan alasan kamu mau?

Saya pikir semua di komunitas duyung seperti itu bu.. saya pikir lazim seperti itu, rata-rata seperti itu..

Rata-rata? Trus apa yang ada di pikiran kamu..?

Bu, saya tau itu salah bu.. tapi waktu itu, saya ndak bisa berfikir apa-apa, saya pikir, toh apa yang terjadi pada diri saya juga sudah salah.. ya jadi ya .. sudahlah..

Ooo, karena sudah merasa “salah” duluan, jadi ya bablas aja gitu..??

Yaa mungkin? Atau mungkin dari kuatnya rasa “pengaruh” yang diberikan kickers..

Trus.. apakah kamu pernah menolak?

Sering.. berkali-kali…

Trus.. apa reaksinya kalo kamu menolak..

Yaa nggak gimana-gimana.. cuma ngomong… “Oooh jadi gitu ya..??”

[Sembari menirukan nada suara orang satire dan rada-rada ngancem]

———————————————————- 

Bu, saya takut..!!

Takut kenapa mas…?

Bu, kickers itu egois sekali.. saya takut bu.. dia pernah ngajak saya test darah, tapi nggak mau nunjukin hasilnya…

Knapa nggak mau nunjukin?

Entahlah bu, mungkin mind trick, katanya.. “katanya kamu ikhlas.. kalo ikhlas kenapa takut??”

[Waduuuh, semprul juga tuuh orang!!]

Tapi saya sekarang kalo inget hal itu kesel bu.. mana saya tau dia seperti itu, mana saya tau kalo dia selama nggak ada saya, colak colek sana sini…katanya sih, nggak serius, nggak pake hati.. tapi kan..?

[Waduuh, jadi elo jatuh ke tangan seorang buaya ya.. bukan sekedar duyung biasa.. mungkin kelasnya hiu kali?]

Lha wong si Kickers itu kan sudah menjadi duyung sejak umur 17 tahun, sekarang umurnya 30 an lebih, jadi yaaa dah banyak banget ngkali mantan dia bu..

Jadi??

Ya saya takut bu.. gimana kalo saya terkena HIV? Kemaren kan saya pernah terkena satu infeksi, saya panik sekali bu.. Kickers malah santai-santai ketawa-ketawa. Dia memang ngenalin saya ke dokter khusus, yaaa dokter yang kenal dengan komunitas kita-kita laah.. Saya sudah berobat ke dokter tersebut, tapi itu kan infeksi biasa, kalo HIV kan mana tau saya, kan masa inkubasinya lama..

[Nah elo tau… knapa dulu nggak mikir?]

Bu.. saya takut bu.. , saya takut mati muda..!!

Nggak mas, nggak akan mati muda, kalo pun kena, kamu punya 10 taunan lah minimal..

[Jiahahaha.. sadis juga ya aku..!!, wajahmu jadi tambah kusut..!]

———————————————–

Mas, aku cuma mau ngomong.. misalkan niii.. misalkan kamu tetap berada pada dunia air, bisakah kamu tidak melanggar pagar batas lagi…?

Eeehm.. entahlah bu..

Knapa entahlah?

Kan rata-rata mereka seperti itu bu…

Jadi kalo mereka rata-rata seperti itu, kamu juga merasa harus seperti itu?

Kalo saya nggak seperti itu, nanti dibilangnya saya munafik lah..

Lhaa knapa mikirin opini orang terhadap kamu? Toh nanti apa-apa kamu tanggung sendiri.. Memangnya kamu nggak punya standar nilai sendiri…

Ee, ya iya siii..

Nah trus, kenapa membiarkan orang menilai kamu dengan standar nilai mereka. Biarkan kamu dengan nilai yang kamu miliki, karena itulah nilai kamu. Terserah mereka, kalo mereka menganggap kamu itu bernilai seperti nilai kamu, ya silakan, kalo mereka menyepelekan kamu karena kamu mempertahankan nilai kamu, yaaa biarlah…

Jadi gitu ya bu? Bisa menjadi duyung tanpa melakukan satu itu?

Ya bisa laaah.. knapa enggak… kita sekarang tidak dalam tahap membahas apakah pilihan kamu itu salah atau nggak… kita membahas bagaimana kamu menjalani pilihan kamu itu dengan selamat, atau, kalopun ada potensi akibatnya, mbok ya diminimalisir aja..

Jadi nggak munafik ya bu? kalo bilang suatu saat mungkin akan menikah?

Ya enggak laaah.. itu pemikiran sangat wajar mas..

——————————-

Bu, saya nggak mau perasaan ibu ke saya seperti yang ibu pernah ceritakan dulu.

Yang mana tuuh mas?

Yang ibu pernah cerita, punya seorang teman, yang datang curhat, trus ibu kasi opini dan nasihat, tapi nggak pernah dia kerjakan, trus dia datang lagi berkali-kali, dengan masalah yang sama, sampe suatu saat ibu merasa sudah “mati rasa”, sudah nggak peduli dia mau cerita apapun.. ibu sudah nggak ada minat untuk mendengarkan, dah nggak pengen nasehatin apapun..

Lhaa kok ?

Saya nggak ingin ibu seperti itu ke saya.. kalo itu terjadi, meskipun itu hak ibu, saya akan merasa makin worthless bu..

————————————-

Lha, kalo elo gue nasehatin nggak juga mau berubah, trus gimaneee dong..?

————————————

Bu, seringkali dalam pikiran saya ada tiga kata yang terus berdengung, saya salah, saya berdosa, dan saya tidak layak… Tiga kata itu terus terdengar di kepala saya setiap saya ingin melakukan sesuatu, misal, pengen beli barang.. eeeh terdengar kata itu.. pengen ngerjain ini itu.. eeeh terdengar lagi.. bahkan pengen shalat dan berdoa pun kadang-kadang kata-kata itu terus terdengar. Mau bicara dengan bapak sendiri, kata-kata itu terngiang…gimana ya bu.. Nah saya sekarang sedang berjuang melawan kata-kata itu bu..

———————————

Ealaah mas, aku bisa ngomong apa yaaa…

——————————–

Bu, saya kesel sama ibu dan bapak saya. Entah lah, saya pikir mereka nggak pernah menginginkan saya. Setiap kali telpon, itu pun mungkin setelah berbulan-bulan nggak telpon, bapak sama ibu itu seperti kehilangan topik pembicaraan, malah mereka cerita sendiri. Kalaupun tanya tentang saya, itu basa-basi. Belum selesai saya cerita, tiba-tiba sudah mereka potong dengan cerita mereka.. dan kalo mereka kehabisan cerita, mereka tiba-tiba ngomong sendiri “Yo wes mas, nanti lagi, takut kamu lagi sibuk..”

Lha wong saya lagi nggak ngapa-ngapain juga…

Pernah satu kali ibu saya kirim w.a seperti ini “Mbok kangen sama mama to mas?..”, aneh nggak bu? Mosok saya dipaksa-paksa kangen sama mereka? Lha mereka sendiri apa ada rasa kangen ke saya?

Mungkin ibu kamu punya cara sendiri, mas, dalam mewujudkan dan mengekspresikan rasa sayangnya.. kewajiban kita sebagai anak ya harus bersikap sopan dan santun kepada mereka..

Ya saya juga nggak ngomong gimana-gimana, cuma yaa heran aja bu… apa mereka itu nggak pernah merasa menginginkan saya?

Ya pasti menginginkan, mosok ndak tho mas?

Kalo ingin, knapa mereka nggak pernah mau tau tentang saya, kehidupan saya, teman-teman saya, impian saya, dunia saya..? Sejak kecil, rumah harus rapih, sikap harus dijaga, kudu sopan, nggak mungkin bawa temen ke rumah, nggak boleh mbantah, nggak boleh adu argumen.. Trus ketika saya di Asrama, kadang-kadang berbulan-bulan ibu dan bapak nggak pernah nengok. MIsalnya nengok, ya cuma ngasi nasehat ini itu.. nyuruh saya bersikap strong.. kuat, keluhan saya tidak pernah didengar…

———————————————

Waduuuh mas.. ternyata luka seperti itu dalam ya dampaknya…

—————————————–

Jadi saya harus bersikap gimana bu, kalo ibu saya nanya ini itu..? toh percuma cerita-cerita, kalo nantinya dilecehkan juga, dibanding2kan dengan yang lain.

Ya cerita aja tho mas, mau dilecehkan juga nggak apa-apa.. sekedar cerita, kalo ada ucapan ibu yang kira-kira kamu kurang berkenan, nggak usah dimasukin hati laah, yang penting tetap sopan.

Iya bu ya.. nggak usah dimasukin hati, wong mereka itu orang laen, orang asing, sejak dulu juga mereka orang asing..!! Dengan anaknya sendiri aja mereka asing bu..

Yo wes bu, cuma mau cerita aja, saya tau apa yang saya ucapkan ini mungkin sangat tidak pantas…

————————————–

Astaghfirullah mas.. andaikata aku berkesempatan bicara dengan ibumu mas.. Tapi, ya ndak mungkin laaah..

————————————

Bu, entah kenapa ya.. saya kok belum bisa merasakan.. merasakan kehangatan cinta. Merasakan bagaimana dicintai yang sesungguhnya.. hingga terasa ke dalam hati. Jadinya saya biasa aja bu.. Mungkin saya sayang ke orang, mungkin juga disayang oleh orang, tapi kenapa belum terasa kehangatannya ke dalam hati saya.. saya belum pernah merasakannya bu….

Selain dari ibu ya…!!!

Saya merasa biasa aja dengan orang bu.. saya belum pernah merasakan betapa besarnya rasa sayang orang itu ke saya sehingga terasa sebagai satu kehangatan di dalam hati saya..

Selain dari ibu ya…!!!

——————————–

Lho kok? Bolak balik ditambahkan quote “Selain dari ibu ya…!!” Apakah kamu belum pernah merasakan ada orang yang sedemikian peduli dan sayang dengan kamu seperti sayangnya aku ke kamu mas??

No comment.. speechless…

Jujurnya si aku pengen nangis, tapi nggak kuasa komen ataupun nangis di depanmu mas… takut kamu makin sedih…

———————————

Mungkin belum mas.. mungkin suatu saat ada mas, ada orang yang sangaatt sayang ke kamu dan bisa nerima kamu apa adanya.. for better and worse..

Apa ada orang seperti itu bu?

Ada laaah..

Mana adaaa bu…!!

Ada…..

for better and worse kan kalo di agama nasrani bu, di Islam kan kita nggak berucap seperti itu..

Di Islam kita nggak berucap mas, karena kita berjanji pada satu hal yang lebih tinggi, bukan sekedar for better or worse mas… Di Islam kita menganggap ketemu seseorang, menyayangi dan disayangi seseorang itu amanah, bukan sekedar better or worse, tapi juga ada hubungan yang lebih tinggi ke atas.. Lihat Nabi Ayub.. setelah sedemikian parah, mungkin istrinya akhirnya menyerah juga..

Lha .. nabi aja digituin bu.. apalagi saya..!!

Lhoo bukan berarti nggak ada mas, pasti suatu saat ada.. Asal kamu membuka diri, pasti ada mas.

Entahlah bu..

Jadi, kira-kira, apakah ada peluang atau usaha untuk keluar dari dunia air?

Entah bu.. saya belum bisa bu…….berkali-kali muncul keinginan, tapi belum bisa..

[Yo wesssss…..pasrah.com lagi..!!]

Leave a Reply

SCROLL TO TOP